Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1 HEADER

Apa Itu Bounce Rate Google Analytics (Rasio Pentalan) Dan Kerugiannya Untuk Website

apa-itu-bounce-rate-google-analytics

Jika Anda mempunyai sebuah situs atau website tentunya yang sudah dihubungkan dengan tools Analytics Google pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah Bounce rate atau rasio pentalan.

Bounce rate sudah dianggap sebagai faktor terpenting untuk mempengatuhi SEO dalam menghasilkan traffic organik dari mesin pencari google.

Apa Itu Bounce Rate Google Analytics?

Google Analytics adalah alat yang canggih google untuk membantu mengukur dan melacak pertumbuhan situs web Anda. Secara khusus, rasio pentalan atau bounce rate adalah salah satu indikator statistik penting dari Google Analytics. Pada artikel ini, kita akan mempelajari lebih lanjut tentang rasio pentalan dan metode untuk meningkatkannya.

Rasio pentalan atau bounce rate adalah istilah yang digunakan untuk mengukur kinerja lalu lintas oleh Google Analytics. Google Analytics mendefinisikan pentalan sebagai sesi yang memiliki satu klik interaksi. Dimana  pengunjung web hanya melihat satu halaman dan tidak lama keluar pergi.

Menurut Google , sesi dihitung sebagai sesi keluar ketika hanya mengirim satu koneksi ke server Google Analytics. Misalnya, ketika pengguna hanya melihat satu halaman di situs web dan kemudian keluar. Dalam sesi ini, pengguna cukup menggulir konten tanpa mengklik menu atau membuka artikel lain di halaman, tanpa melakukan interaksi apa pun dengan situs Anda.

Kita bisa menggunakan bounce rate sebagai standar untuk mengukur kualitas konten di sebuah website. Sebuah website dengan konten yang berkualitas biasanya akan memiliki tingkat engagement yang tinggi. Semakin banyak pengguna berinteraksi dengan situs web Anda, semakin rendah rasio pentalan.

Mengapa bounce rate tinggi?

Mari kita lihat 10 penyebab umum bounce rate tinggi di bawah ini :

1. Halaman lambat dimuat

Kecepatan memuat halaman adalah bagian dari algoritma peringkat Google. Oleh karena itu, situs web SEO yang baik perlu difokuskan pada peningkatan kecepatan pemuatan halaman, Google ingin memprioritaskan konten yang memberikan pengalaman pengguna yang positif. Dan mereka menyadari bahwa situs web dengan waktu buka halaman yang lambat adalah pengalaman pengguna yang buruk.

Jika halaman Anda membutuhkan waktu lama untuk dimuat, pengunjung akan bosan atau bahkan frustrasi dan langsung pergi.

“Dengan demikian, kecepatan pemuatan halaman yang optimal adalah sekitar 3 detik atau kurang”

Mengoptimalkan kecepatan pemuatan halaman dapat memakan banyak waktu untuk dipelajari dan ditingkatkan untuk mendapatkan hasil terbaik. Tetapi Anda akan segera melihat kemajuan saat Anda meningkatkan setiap elemen kecil dalam memperbaiki masalah.

Untuk dapat memeriksa kecepatan pemuatan halaman situs web Anda, Anda dapat menggunakan alat-alat berikut:

  • Wawasan Kecepatan Halaman Google
  • Pingdom
  • GTmetrix

Semua alat di atas akan menunjukkan masalah kecepatan pemuatan situs Anda dan menyarankan cara untuk memperbaikinya.

Situs web lambat dimuat

Periksa dengan wawasan kecepatan halaman google untuk mengoptimalkan kecepatan situs web

2. Konten situs web telah sepenuhnya memenuhi kebutuhan pencarian

Dalam hal ini, pengguna dapat menemukan semua informasi penting yang mereka cari langsung di situs web Anda.

Jika demikian, maka Anda telah mencapai tujuan yang diinginkan oleh setiap pemasar, seoer. Buat konten bernilai tinggi yang dapat memenuhi semua kebutuhan pencarian pengguna dalam 1 artikel.

Atau kasus kedua adalah situs web yang hanya meminta pengguna untuk mengisi formulir, survei singkat.

Dalam kasus di atas, pengguna juga akan segera keluar dengan situs web.

Jadi untuk menentukan apakah rasio pentalan sesi benar-benar buruk, Anda perlu melihat dua metrik waktu lain di halaman – waktu yang dihabiskan pengguna di situs itu dan durasi sesi rata-rata di Google Analytics.

Jika pengguna menghabiskan beberapa menit di halaman, itu pertanda positif. Google akan memahami bahwa konten halaman tersebut relevan dengan permintaan pengguna, sehingga mereka menghabiskan banyak waktu untuk membaca artikel.

Jika pengguna menghabiskan waktu kurang dari 1 menit di halaman, mungkin halaman arahan dioptimalkan bagi pengguna untuk mengonversi CTA. 

Jika itu artikel berita, itu pertanda buruk. Anda perlu meninjau konten di dalamnya dan mengoptimalkannya kembali agar sesuai dengan kebutuhan pencarian dengan kueri.

3. Beberapa situs web memiliki rasio pentalan tinggi yang menyebabkan rasio pentalan keseluruhan meningkat

Seperti disebutkan di atas, rasio pentalan keseluruhan adalah jumlah semua subsitus di situs web.

Ada kemungkinan bahwa beberapa situs memiliki kontribusi yang berbeda terhadap keseluruhan rasio pentalan sesi.

Google dapat sepenuhnya mengenali perbedaan ini.

Jadi, jika situs web Anda memiliki halaman arahan dengan tujuan mengonversi CTA dan dioptimalkan dengan baik, pengguna dapat keluar dengan cepat setelah melakukan operasi. Namun situs berita, artikel dengan konten lebih panjang yang memiliki rasio pentalan rendah, Anda tidak perlu khawatir.

Namun, Anda perlu menentukan apakah rasio pentalan keseluruhan dipengaruhi oleh situs berita, artikel yang memiliki konten tidak efektif, dan menyebabkan pengguna terpental.

Buka Google Analytics >> Perilaku >> Konten Situs >> Semua Halaman >> Urutkan berdasarkan rasio pentalan.

Dengan cara ini Anda akan mengidentifikasi halaman dengan rasio pentalan tertinggi dan menemukan penyebab atau alasannya.

4. Judul tag yang tidak tepat atau tag deskripsi tidak sesuai dengan konten

Ajukan pertanyaan: Apakah konten di halaman Anda cocok dengan konten di tag judul atau tag deskripsi?

Jika tidak, pengguna yang mengunjungi tautan blog akan melihat bahwa konten Anda tidak ada hubungannya dengan kebutuhan yang ingin mereka temukan dari judul blog tersebut. Jadi pengguna segera keluar.

Apakah Anda secara tidak sengaja atau sengaja mengirim spam ke konten dengan dan mengoptimalkan kata kunci itu hanya pada tag judul dan deskripsi, itu mengerikan.

Masalah ini dapat dengan mudah diatasi dengan mengunjungi kembali dan meningkatkan konten dalam artikel agar sesuai dengan judul untuk menjawab kueri penelusuran yang benar-benar ingin Anda kunjungi oleh pelanggan.

5. Halaman kosong atau kesalahan teknis

Jika Anda menemukan bahwa rasio pentalan halaman sangat tinggi dan tetap berada di halaman hanya beberapa detik, kemungkinan halaman Anda mengalami masalah teknis atau kosong (mengembalikan hasil kesalahan 404) tanpa konten. .

Sekarang Anda perlu menguji halaman Anda di browser dan sebagian besar pengguna menggunakannya seperti Chrome, Safari, .. pada perangkat yang berbeda seperti: Desktop, seluler, tablet untuk menentukan apakah halaman memiliki kesalahan. karena ketidakcocokan platform dan perbaiki.

Anda juga dapat memeriksa di konsol pencarian Google, buka "Cakupan" – Cakupan untuk mengetahui inti yang diklaim Google dan kemudian memilih untuk diperbaiki.

6. Tautan buruk dari situs lain

Mungkin Anda mengoptimalkan semua yang ada di artikel dan situs web Anda dengan sempurna sehingga rasio pentalan bisa terendah bahkan dari lalu lintas organik atau lalu lintas berbayar. Tetapi pengguna dari sumber rujukan tetap membuat rasio pentalan di halaman itu tinggi.

Jadi penyebabnya akan datang dari website yang menautkan ke halaman Anda (backlink).

Mungkin karena backlink ke halaman Anda tidak dalam konteks yang benar, menyebabkan kesalahpahaman konten atau karena teks jangkar ditempatkan salah.

Ada kemungkinan orang yang menerbitkan artikel dengan backlink tidak hati-hati atau tidak sengaja menyalin teks dengan tautan tanpa mengeditnya.

Skenario kasus terburuk adalah karena pesaing atau seseorang dengan sengaja menjebak Anda dengan tautan balik yang tidak relevan atau bahkan tautan balik dari web gelap, dll.

Anda dapat menghubungi penulis untuk memperbaikinya jika mereka secara tidak sengaja membuat kesalahan. Sedangkan untuk kasus kecurangan, cara terbaik adalah dengan mengirimkan file disavow di Google Search console.

7. Halaman arahan afiliasi atau situs web dengan 1 halaman

Jika Anda melakukan afiliasi di blog Anda, maka pasti tujuan akhirnya adalah mengarahkan pengguna untuk mengklik tautan keluar untuk menuju ke halaman penjualan yang bekerja sama dengan Anda.

Dalam hal ini, rasio pentalan yang tinggi akan sesuai dan sesuai dengan tujuan artikel.

Kasus serupa adalah situs web yang hanya memiliki 1 situs web, yaitu halaman arahan. Misalnya, halaman arahan untuk mengunduh ebook, kutipan atau mendaftar untuk kursus, dll.

Untuk situs web seperti di atas, rasio pentalan sangat tinggi karena pengguna tidak punya pilihan lain.

Perhatikan bahwa Google mengetahui tujuan dari sebuah situs web. Jika halaman melayani maksud pengguna dengan baik meskipun kueri dikembalikan dalam waktu singkat.

8. Kualitas rendah atau konten yang dioptimalkan

Pengunjung dengan cepat mengembalikan kueri dari situs Anda hanya karena konten berkualitas buruk.

Situasi ini juga cukup umum, karena semakin banyak situs web muncul, penerbit konten mungkin tidak ahli atau berpengetahuan tentang masalah atau tentang kebutuhan pencarian pengguna.

  • Konten berkualitas buruk dipengaruhi oleh banyak faktor:
  • Konten tidak sesuai dengan kebutuhan pencarian pengguna
  • Konten tidak disajikan dengan indah (paragraf terlalu panjang, jembatan terlalu panjang, ...)
  • Kesalahan pengejaan
  • Gambar buruk meskipun kontennya bagus

Masalah ini terkait dengan kemampuan konten web. Itulah mengapa Anda perlu menemukan konten web yang sangat bagus jika seluruh situs web Anda mengalami masalah ini.

Atau jika Anda hanya memiliki sedikit masalah, Anda harus membuka setiap posting dan mengoptimalkan konten yang sesuai.

9. Pengalaman Situs Web yang Buruk

Sebuah situs web yang ketika pertama kali Anda kunjungi Anda menemukan serangkaian pop-up, formulir pendaftaran, iklan banner berkedip yang muncul di situs web, apakah Anda akan terus membaca konten atau dengan sabar menyeret sampai akhir?

Menggunakan terlalu banyak faktor di atas membuat pengguna mudah merasa terganggu dan frustrasi.

Faktor konversi sangat penting untuk konten, tetapi perlu dikombinasikan secara harmonis.

Jika situs web sulit digunakan, antarmuka yang tidak ramah juga membuat pengalaman pengguna sangat terpengaruh.

Ketika Anda ingin mencari sesuatu di situs web yang membutuhkan waktu lama untuk ditemukan, Anda akan cepat bosan dan meninggalkan situs tersebut.

Ada banyak masalah lain tentang pengalaman di situs web yang perlu Anda ingat jika Anda ingin meminimalkan rasio pentalan.

10. Halaman tidak mobile-friendly

Di era dimana perangkat mobile khususnya smartphone sedang merajai bagi penggunanya. Oleh karena itu sangat penting situs dengan sistem mobile friendly.

Namun faktanya, menurut survei di awal 2018, bahwa situs web teratas tidak mobile-friendly. Tetapi untuk saat ini perkembangan dari template gratis yang mobile friendly sudah banyak dikembangkan.

Situs web yang tidak dioptimalkan untuk perangkat seluler sering kali tidak terlihat bagus di perangkat seluler, dan memuat lebih lambat di perangkat seluler.

Itulah penyebab tingginya bounce rate.

Bahkan jika situs web Anda telah dirancang untuk responsif (meregangkan konten) dengan ponsel Anda, fakta bahwa situs web membaca di ponsel cerdas belumlah ramah.

Misalnya, ketika konten kompatibel dengan ponsel cerdas, konten tersebut akan dipaksa untuk muat di layar kecil. Akibatnya, informasi penting dapat terdorong ke bawah, dan pengguna mungkin harus menggulir halaman beberapa kali untuk melihatnya.

Sekarang jika situs web Anda memiliki rasio pentalan sesi yang tinggi tanpa masalah dengan konten, halaman, dll., maka Anda harus segera mempertimbangkan untuk mengakses konten tersebut dengan perangkat seluler dan mengamati pengalaman di sana.

Anda juga dapat menentukan seberapa mobile-friendly situs Anda dengan mengujinya di alat pengujian web gratis Google, Test My Site Tool.

Cara Menghitung Bounce Rate Google Analytics

Rasio pentalan dihitung dengan membagi jumlah sesi halaman tunggal dengan jumlah total sesi yang dilihat halaman tersebut. Satuan perhitungannya adalah persen (%).

Perhatikan, karena tidak ada interaksi internal dalam satu sesi halaman, Google Analytics tidak dapat mengukur penggunaan sesi. Oleh karena itu, durasi sesi satu halaman akan dihitung sebagai 0 detik . Anda dapat melihat selengkapnya tentang cara Analytics menghitung durasi sesi .

Proporsi rasio hanyalah persentase dari semua sesi pantulan yang terjadi. Jika 100 sesi, 75 dari yang lainnya memiliki tampilan halaman dan tidak ada interaksi lain yang berhasil, maka persentase yang memental adalah 75%.

Tingkat Bounce Rate

Banyak dari Anda yang mudah bingung dengan Rasio pentalan dan rasio Keluar. Rasio keluar halaman adalah persentase halaman yang merupakan halaman terakhir yang dilihat pengguna selama sesi.

Untuk membedakan dengan jelas kedua konsep ini, silakan lihat contoh di bawah ini. Katakanlah kita memiliki sesi pageview seperti ini:

Sesi 1: Halaman B > Halaman A > Halaman C > Keluar

Sesi 2: Halaman C > Keluar

Sesi 3: Halaman A > Halaman C > Halaman B > Keluar

Sesi 4: Halaman B > Keluar

Sesi 5: Halaman B > Halaman C > Halaman A > Keluar

Dalam contoh di atas, rasio Pentalan dan rasio Keluar akan dihitung sebagai berikut.

  • # Rasio Pentalan:

Halaman A: 0% (ada 1 sesi yang dimulai dengan halaman A dan bukan satu sesi)

Halaman B: 33% (ada 3 sesi yang dimulai dengan halaman B dan termasuk 1 sesi tunggal)

Halaman C: 100% (ada sesi yang dimulai dengan halaman C dan sesi itu adalah satu sesi)

  • # Tingkat keluar:

Halaman A: 33% (ada 3 sesi dengan halaman A dan salah satunya berakhir dengan halaman A)

Halaman B: 50% (ada 4 sesi dengan halaman B dan 2 sesi di antaranya diakhiri dengan halaman B)

Halaman C: 50% (ada 4 sesi dengan halaman C dan 2 sesi di antaranya diakhiri dengan halaman C)

Pengaruh Rasio pentalan Terhadap SEO

Banyak dari Anda bertanya-tanya bagaimana rasio pentalan memengaruhi SEO. Faktanya, rasio pentalan adalah indikator statistik, yang digunakan untuk secara efektif mencerminkan lalu lintas pengunjung situs web Anda. Oleh karena itu, Anda tidak boleh mengacaukan rasio pentalan dengan faktor-faktor yang memengaruhi peringkat SEO .

Ketahui bahwa Google juga tidak menggunakan data dari Google Analytics untuk menentukan peringkat dari hasil pencarian. 

Tetapi jika halaman Anda memiliki rasio pentalan yang tinggi, pengguna dari halaman pencarian maka indikasi bahwa konten Anda tidak terlalu relevan dengan hasil pencarian dari pengguna. Ini adalah pertanda buruk untuk SEO website.

Apa yang harus dilakukan ketika rasio pentalan tinggi?

Jika situs Anda memiliki rasio pentalan yang tinggi, itu tidak selalu berarti buruk. Ini tergantung pada jenis situs web Anda. Jika situs web Anda bergantung pada pengguna yang melihat banyak halaman, maka rasio pentalan yang tinggi itu buruk. Misalnya, jika beranda Anda adalah pintu gerbang ke seluruh situs web Anda (seperti platform e-niaga, artikel berita, halaman produk, dll.) dan dengan persentase pengunjung yang tinggi ke beranda Anda, Anda memerlukan rasio pentalan yang rendah. .

Sebaliknya, jika situs web Anda menawarkan konten tunggal seperti blog, atau konten bentuk tunggal lainnya, rasio pentalan yang tinggi adalah normal. Bagian selanjutnya akan membagikan tips untuk membantu Anda mengurangi rasio pentalan.

Bagaimana cara mengurangi rasio pentalan?

Untuk mengurangi rasio pentalan Anda, Anda harus terlebih dahulu melihat dengan cermat dari banyak aspek, sehingga menentukan penyebab masalah. Mari kita lihat lebih dekat laporan di Analytics:

  • Laporan Ikhtisar Pemirsa memberikan rasio pentalan situs Anda secara keseluruhan.
  • Laporan Saluran memberikan rasio pentalan untuk setiap grup saluran.
  • Laporan Semua Lalu Lintas memberikan rasio pentalan untuk setiap pasangan sumber/media.
  • Laporan Semua Halaman memberikan rasio pentalan untuk setiap halaman.

Jika rasio pentalan Anda secara keseluruhan tinggi, Anda dapat menggali lebih dalam untuk melihat apakah rasio tersebut tinggi secara konsisten atau hanya untuk item tertentu seperti satu atau dua saluran, pasangan sumber/media, atau hanya beberapa halaman.

Jika saluran tertentu memiliki rasio pentalan yang tinggi (high bounce rate), maka tinjau halaman situs Anda, misalnya jika pengguna keluar dari halaman setelah mengunjungi, pastikan bahwa iklan Anda terkait dengan konten situs web.

Selain itu, kiat berikut juga akan membantu Anda meningkatkan rasio pentalan:

Tingkatkan UI/UX : Tingkatkan pengalaman untuk membantu pengunjung berinteraksi lebih banyak dengan situs web Anda.

Meningkatkan kecepatan memuat halaman : Jelas, semua orang akan menjadi tidak sabar dengan situs web yang memuat terlalu lambat. Kecepatan pemuatan halaman optimal yang harus Anda miliki adalah kurang dari 3 detik. Anda dapat menggunakan Pingdom atau alat PageSpeed ​​​​Insight untuk memeriksa situs web.

Gunakan video : Video memberikan pengalaman yang kaya dan meningkatkan keterlibatan. Anda dapat menambahkan beberapa tombol tindakan di samping video.

Peningkatan keterbacaan . Konten di situs web Anda harus koheren dan jelas.

Fokus pada audiens tertentu . Jelas konten di situs web Anda bukan untuk semua pengunjung, jadi buat strategi dengan strategi konten yang berfokus pada audiens tertentu untuk mendorong keterlibatan.

Penutup 

Ini adalah akhir dari pembahasan  apa itu bounce rate google analytics dan kerugiannya untuk website. Bounce rate merupakan metrik yang cukup penting sekali dalam proses optimasi blog atau website di mata search engine. 

Oleh karena itu, sebaiknya Anda  terus memantau status bounce rate website secara berkala agar tidak mengalami penurunan performa. 

Selain itu, berdasarkan indeks ini juga membantu untuk mengidentifikasi halaman yang perlu ditinjau untuk perbaikan. 

Memenuhi harapan pengunjung dengan baik tidak hanya meningkatkan sumber lalu lintas, tetapi juga berkontribusi pada otoritas situs. Itu juga membantu meningkatkan peringkat hasil pencarian. Gunakan Google Analytics dengan baik.

Sementara itu, jika situs/blog Anda saat ini  memiliki rasio pentalan yang tinggi, tindakan terbaik yang dapat dilakukan adalah  meningkatkan kualitas konten, mengoptimalkan maksud pencarian, dan mengoptimalkan pemuatan situs web.

Semoga artikel yang diulas setiyan blog ini memberikan gambaran tentang bounce rate google analytics dan pengaruhnya terhadap website.